Batik Wakaroros Asal Kutim, Tampil Pekan Busana di Jakarta

IMG 20220414 WA0001 scaled 1

BERITA KUTIM. JAKARTA – Setelah dua tahun absen karena pandemi Covid- 19, Indonesia Fashion Week (IFW) kembali digelar. Pekan Busana ini berlangsung selama lima hari dari tanggal 13 hingga 17 April 2022, yang dihelat di Jakarta Convention Center (JCC). IFW kali ini mengangkat tema “Magnificent Borneo”.

Di ajang ini designer kondang Lia Afif berkolaborasi dengan Pemerintah Kabupaten Kutai Timur (Pemkab Kutim) menghadirkan koleksi batik dengan pewarnaan alam menggunakan serbuk kayu ulin.

Lia Afif menggebrak industri fashion tanah air dengan menghadirkan karya bertajuk Cyclona Ulina yang dimaknai sebagai Sang Badai Ulin, dengan menghadirkan rangkaian desain busana dari koleksi batik wakaroros bernuansa kayu ulin.

Sebanyak 12 busana ditampilkan dihadapan pengunjung IFW 2022, Lia memadukan batik warna cokelat dan nude untuk menonjolkan motif wakaroros yang merupakan khas Kutai Timur.

Batik Wakaroros dengan motif ukir di kayu ulin ini awalnya digagas dan turut di desain oleh Sekretaris Dinas Pariwisata Kutim Satriani. Batik wakaroros ini dirancang dalam bentuk busana muslim untuk ditampilkan diatas catwalk pada IFW 2022.

Satriani yang juga sebagai Istri Wakil Bupati Kutai Timur ini menyampaikan alasan mengapa kembali berkolaborasi bersama perancang busana asal suarabaya Lia Afif, karena memiliki visi yang sama, yaitu menggali potensi pariwisata lewat dunia fashion.

“Harapannya pebatik lokal Kutim dapat termotivasi dan terus berkarya dan berkreasi membuat batik lokal Kutim,” harapnya, Rabu (13/4/2022) di Jakarta Convention Center.

Di tempat itu, kepala Dinas Pariwisata Kutim Nurullah mengatakan lewat ajang Indonesia Fashion Week ini selain mengenalkan batik wakaroros juga sekaligus untuk mempromosikan pariwisata di Kutim, yang mana sebelumnya launching busana dan sesi pemotretan serta pengambilan video berlokasi di air terjun Embang Lemun yang terletak di Desa Bea Nehas KM 65 Narkata Rimba Kecamatan Muara Wahau.

“Harapan terbesar kami batik khas kutim Wakaroros bisa dikenal ditingkat nasional dan internasional,” pungkas Nurullah.

IFW ini diharapkan menjadi wadah kebangkitan para pelaku fashion dan kebangkitan ekonomi Indonesia khususnya Kalimantan, mengingat keragaman budaya di Kalimantan akan terus berkembang dan menarik jika disatukan dengan identitas modern karena akan melahirkan karya-karya yang indah dan mengagumkan.(*)

Post Views: 18

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.