ChatGPT Vs Grok Milik Elon Musk, Mana yang Lebih Bagus?

chatgpt vs grok milik elon musk mana yang lebih bagus 0c4a736

kabarkutim.com Tekno – Elon Musk, CEO Tesla dan SpaceX, telah merilis chatbot AI bernama Grok. Perusahaan AI milik Musk, xAI, mengembangkan model bahasa masif (LLM) ini dan mengambil inspirasi dari “The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy.” Grok dikenal karena kecerdasannya yang tajam dan sifat “pemberontak”. Salah satu fitur Grok adalah akses langsung ke data dari X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Keunggulan unik ini menjadikan Grok berbeda dari obrolan lain seperti ChatGPT OpenAI karena memungkinkan mereka memberikan informasi tentang aktivitas dan hasil kami. Meskipun ChatGPT dan Grok adalah chatbot yang didukung AI, keduanya memiliki beberapa perbedaan utama: Sumber ChatGPT didasarkan pada berbagai data dari sumber seperti perayapan normal, konten web, buku, dan Wikipedia. Sebaliknya, Grok dilatih menggunakan data real-time atau baru dari Platform X (sebelumnya Twitter), yang memungkinkan Grok menyampaikan informasi baru dan relevan. Grok Retention dikembangkan oleh Elon Musk dan tim pakar AI dalam xAI, sedangkan ChatGPT dikembangkan oleh OpenAI, sebuah firma riset AI. Berbagai faktor ini telah membentuk perkembangan dan status sistem AI ini. Akses ChatGPT menjadi publik pada November 2022, melayani basis pengguna yang luas. Namun Grok masih dalam tahap beta dan hanya penggunanya yang berada di Amerika Serikat. Musk mengonfirmasi bahwa ini akan tersedia untuk semua pelanggan X Premium+ setelah mereka keluar dari periode beta awal. Harga ChatGPT menawarkan kepada pengguna dua jenis, variasi dengan data yang ada, dan versi premium seharga $20 atau Rp312 ribu per bulan, yang memungkinkan akses informasi secara terus menerus. Di sisi lain, Grok tersedia untuk pengguna Premium+X dengan sedikit biaya bulanan sebesar $16, berpotensi menjadikannya pilihan yang lebih terjangkau. Gaya komunikasi Grok dikenal menjawab pertanyaan dengan positif dan lucu, berbeda dengan gaya komunikasi ChatGPT. Berbagai jenis komunikasi ini bertujuan untuk memberikan pengalaman pengguna yang unik dengan menyediakan opsi komunikasi yang berbeda. Selain tanggapannya yang indah dan memberontak, Musk menekankan bahwa Grok dirancang untuk menambahkan humor dalam interaksi, menambahkan sentuhan humor pada interaksi pengguna. OpenAI mengklaim bahwa Grok dapat melatih model pada kumpulan data besar dan dengan kebutuhan komputasi, bahkan saat melatih model pada kumpulan data kecil. Elon Musk juga mengatakan bahwa Grok adalah model AI terbaik: apa yang membuat Grok berbeda dari ChatGPT? Grok menggunakan sistem instalasi dan pengumpulan khusus berdasarkan Kubernetes, Rust, dan JAX, LLM yang berjalan khusus bernama Grok-1, dilatih untuk membersihkan data langsung dari media X dan server web. Di sisi lain, ChatGPT dibangun pada versi bahasa GPT-3.5 atau GPT-4.0 yang hanya berfungsi dengan data di Internet. ChatGPT versi GPT-3.5 diperbarui pada September 2022, sehingga membatasi kemampuannya untuk memberikan informasi akurat lebih dari itu. Versi beta Grok saat ini tersedia untuk beberapa pengguna di AS, dan akan tersedia untuk pelanggan X Premium+ dengan harga $17 atau Rp 266K per bulan, membuatnya lebih mahal daripada ChatGPT+. Mana yang lebih baik, Grok atau ChatGPT? Memilih antara Grok AI dan ChatGPT bergantung pada kebutuhan dan preferensi pengguna. Grok AI menyediakan akses ke informasi langsung dari platform X dan dirancang agar intuitif dan menarik. Saat ini juga dalam tahap beta dan tersedia untuk basis pengguna terbatas. Namun kini berada di balik tembok berbayar dan kemungkinan besar tidak akan seperti versi terbatas, meski gratis. ChatGPT, di sisi lain, tersedia untuk umum dengan basis pengguna yang besar dan berfungsi dengan kumpulan data teks dan kode yang besar. Selain itu, ChatGPT dapat menghasilkan berbagai jenis teks. Namun, metode ini tidak memiliki akses langsung terhadap informasi, setidaknya dalam bentuk bebas, dan mudah untuk membuat atau membalikkan umpan balik. Sekolah mengemudi ini tidak mau menggunakan mobil listrik Tesla, ada kejutannya: Sekolah mengemudi di Norwegia mulai melarang penggunaan mobil listrik Tesla. kabarkutim.com.co.id 4 Januari 2024

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *