Diskop dan UMKM Kutim Gelar Pelatihan Olahan Rotan

IMG 20220822 WA0062

SANGATTA – Untuk mengasah potensi yang dimilik pengrajin rotan sebagai upaya meningkatkan keahlian dan menciptakan inovasi dan kreatifitas dalam produksi untuk menarik pasar yang berimbas kepada kesejahteraan masyarakat.

Pemerintah Kabupaten (Pemkab ) melalui Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah (UMKM) menggelar pelatihan olahan rotan dan dibuka secara resmi oleh Bupati Ardiansyah Sulaiman, di Caffe dan Restauran Teras Belad, Senin (22/8/2022).

Bacaan Lainnya

Pelatihan tersebut diikuti sebanyak 30 pelaku usaha mikro dari 18 Kecamatan dan dilaksanakan selama empat hari dari tanggal dengan mendatangkan narasumber Supriadi yang merupakan, penganyam trampil Provinsi Kaltim dan telah mengeluti bidang olahan rotan sejak tahun 1982.

Di kesempatan itu Kepala Dinas Koperasi UKM Kutim, Darsafani mengatakan, Koperasi sebagai salah satu penyangga utama dalam sistem perekonomian nasional.

Dirinya juga menambahkan, sebelumnya telah dilaksanakan kegiatan serupa, yakni pelatihan anyaman bambu

Untuk kali ini, sambung Darsafani pelatihan pengelolah rotan, nantinya akan dibuat juga pelatihan berlanjut turunan gula aren, pengolaan kelulut, buah magrove yang menjadi kopi. Tahun ini pihaknya juga akan membuat mesin produksi dan rumah prduksi,

“Dinas Koprasi UMKM akan bekerja semaksimal mungkin untuk meningkatkan SDM masyarakat Kutim,” tuturnya.

Lebih jauh Dasfrani menambakan, untuk membantu memasarkan produk UMKM Kutim ke segala lini, pihaknya akan melakukan MoU dengan pelaku usaha warung makan atau sejeninya agar bisa memasrakan produknya sehingga perekonomian dan kesejahteraan masyarakat bisa pulih dan bangkit.

Sedangkan Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman menuturkan, Pemerintah akan terus kebut hasil kerajinan dari rotan dan mangrove dalam berbentuk jadi yang siap di pasarkan secara nasional.

“Kursi rotan terbaik ialah dari Jepang, sedangkan mereka tidak memiliki hutan rotan sementara Kutim sendiri memiliki hutan rotan, maka dari itu kita berharap nantinya pelatihan ilmu dari Supriadi (Narasumber) dapat diserap dengan baik,” sebut orang nomor satu di Pemkab Kutim ini.

Dirinya menambahkan, Pemkab Kutim bakal memonitor dan mengamati peluang pasar lokal dan pasar global. Nantinya produk UMKM Kutim diramu dengan baik sehingga bisa menghasilkan nilai tambah.

“Pada tahun ini juga akan dibangun Gedung UMKM Center, yang akan menampung display kerajinan dari Dekranasda,” ucapnya.

Lebih jauh ia menyebut, banyak produk UMKM Kutim telah menembus pasar global seperti pisang kepok (grecek) kutim. Bahkan, pada September mendatang akan dikunjungi dari Istana Negara yaitu staf Presiden.

“Harapannya produk UMKM yang lain, bisa mengikuti dan bersaing,” ucapnya.

Hadir dalam acara pembukaan pelatihan Rotan ini, Kepala DPM-PTSP Kutim Teguh Budi Sentosa, Kepala Diseperindag Zaini, Kepala Dinas Pariwisata Nurullah, Dekranasda Kutim serta undangan lainnya. (Wir)

Kabar Kutim

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.