Kalkulator AI Bisa Memprediksi Kematian Manusia

kalkulator ai bisa memprediksi kematian manusia 3d35622

kabarkutim.com Tekno – Meskipun kebanyakan orang tidak terburu-buru untuk mengetahui kapan mereka akan meninggal, kalkulator AI yang baru dikembangkan kini dapat memprediksi dengan akurat kapan seseorang akan meninggal. “Kami menggunakan teknologi ChatGPT (seperti model transformator) untuk menganalisis kehidupan masyarakat, menampilkan setiap orang sebagai rangkaian peristiwa yang terjadi dalam hidup mereka,” kata Sune Lehmann, penulis utama studi “Menggunakan ‘urutan kehidupan’ berdasarkan peristiwa pada bulan Desember 2023 untuk memprediksi kehidupan manusia,” kata The Post. Dalam laporan NY Post pada Kamis, 21 Desember 2023, profesor jaringan dan sistem kompleks di Universitas Teknik Denmark dan rekan penulisnya menyajikan algoritme yang disebut “life2vec” yang menggunakan detail spesifik kehidupan seseorang – termasuk pendapatan, pekerjaan, tempat tinggal dan riwayat kesehatan untuk menentukan angka harapan hidup dengan akurasi 78%. “Kami memanfaatkan fakta bahwa kehidupan manusia dalam beberapa hal mirip dengan bahasa,” jelas Lehmann. “Sama seperti kata-kata yang mengikuti satu sama lain dalam kalimat, demikian pula peristiwa dalam kehidupan seseorang mengikuti satu sama lain.” Sedikit berbeda dari ChatGPT – bot yang selalu dibicarakan di kalangan teknisi yang membantu Anda menemukan pekerjaan impian atau bahkan memilih pakaian yang sempurna – Life2vec dapat melihat hasil kehidupan pria atau wanita dengan memeriksa latar belakang mereka. “Model ini dapat memprediksi hampir semua hal,” kata Lehmann kepada The Post, seraya mencatat bahwa tim penelitinya juga menggunakan program khusus ini untuk memprediksi kepribadian dan keputusan seseorang untuk pindah ke luar negeri. “Kami memperkirakan kematian “karena ini adalah sesuatu yang telah dilakukan oleh orang-orang (misalnya perusahaan asuransi) selama bertahun-tahun,” tambahnya, “sehingga kami memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang bisa terjadi.” Pada tahun 2008, tim Lehmann mempelajari populasi pasien heterogen sebanyak enam juta orang Denmark, yang bervariasi berdasarkan jenis kelamin dan usia. dan 2020. Analis menggunakan life2vec untuk mengetahui subjek mana yang paling mungkin hidup setidaknya empat tahun setelah 1 Januari 2016. “Skala kumpulan data kami memungkinkan kami membuat urutan.” “Representasi lintasan kehidupan manusia pada tingkat yang merinci bagaimana setiap orang bergerak sepanjang waktu,” kata laporan tersebut. “Kami dapat mengamati bagaimana kehidupan seseorang berlangsung di dalam ruangan melalui berbagai peristiwa (informasi tentang serangan jantung yang dikombinasikan dengan kenaikan gaji atau informasi tentang perpindahan dari kota ke pedesaan).” Para peneliti memberikan informasi kepada para spesialis terkait dengan kecerdasan buatan. setiap peserta studi dalam bahasa yang sederhana, misalnya: “Pada bulan September 2012, Francisco menerima 20.000 kroner Denmark karena bekerja sebagai penjaga di Kastil Elsinore” atau “Di tahun ketiga sekolah menengah berasrama, Hermione mengambil lima mata pelajaran pilihan.” token digital yang berbeda kemudian ditetapkan ke setiap item data, yang semuanya dikategorikan dengan cermat. Misalnya patah tulang lengan bawah diberi kode S52; Bekerja di toko tembakau memiliki kode IND4726, pendapatan diwakili oleh 100 token digital berbeda; dan “perdarahan pascapersalinan” adalah O72. Dengan menggunakan informasi yang diberikan, life2vec memperkirakan dengan sempurna siapa yang akan meninggal pada tahun 2020, lebih dari tiga perempatnya. Menurut penelitian, faktor-faktor yang mungkin berkontribusi terhadap kematian dini adalah jenis kelamin laki-laki, memiliki diagnosis kesehatan mental, atau memiliki pekerjaan terampil. Pendapatan yang lebih tinggi atau peran kepemimpinan juga dikaitkan dengan umur yang lebih panjang. Namun, Lehmann menekankan kepada The Post bahwa tidak ada peserta penelitian yang diberikan prognosis kematiannya. “Ini akan sangat tidak bertanggung jawab,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia dan timnya berharap pada akhirnya dapat membagikan lebih banyak rincian penelitian mereka dengan cara yang melindungi privasi mereka yang terlibat. “Tetapi kita masih bisa belajar dari [life2vec] faktor-faktor apa yang dapat membantu Anda hidup lebih lama,” kata Lehmann. “Kami belum membahas hal ini, namun ini merupakan penerapan penting lainnya dari model ini.” Bot saat ini tidak tersedia untuk masyarakat umum atau bisnis. Dan ketika AI diterapkan dalam skala besar – jika memang tersedia untuk penggunaan umum – para peneliti mengatakan kecil kemungkinan AI akan digunakan untuk memberi informasi kepada orang-orang tertentu, seperti ketika membeli polis asuransi atau membuat keputusan ketenagakerjaan. Polisi nakal ada di mana-mana, kecerdasan buatan digunakan Para pendukung reformasi kepolisian AS telah lama berpendapat bahwa kamera yang dikenakan di tubuh polisi akan membantu mengekang penggunaan kekuatan yang berlebihan. kabarkutim.com.co.id 22 Desember 2023

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *