Misi Proba-3 Eropa akan Buat ‘Gerhana Buatan’ Pelajari Korona Matahari

misi proba 3 eropa akan buat gerhana buatan pelajari korona matahari d07a35e

kabarkutim.com.CO.ID, JAKARTA – Masyarakat dunia sangat menantikan terjadinya gerhana total pada bulan April. Namun, para ilmuwan dilaporkan merencanakan pengamatan gerhana matahari berikutnya, tetapi dengan cara “buatan” untuk mempelajari korona matahari.

Ini adalah bagian dari Proyek Otonomi Onboard (PROBA)-3, sebuah misi yang dipimpin oleh (ESA) dan direncanakan setidaknya selama 14 tahun. Teknologi ini akhirnya akan diluncurkan pada bulan September dan dirancang untuk mendeteksi dengan lebih baik fitur-fitur kecil dan redup di luar Matahari yang sangat redup, yang dikenal sebagai corona.

Bacaan Lainnya

“Untuk mencapai tujuan tersebut, misi tersebut akan meluncurkan dua satelit kecil bersama-sama yang akan terpisah satu kali di luar angkasa dan terbang bersama dalam orbit mengelilingi Bumi,” laporan tersebut dikutip di laman luar angkasa, Rabu (10/1/2024).

Saat Bulan lewat di depan Matahari saat terjadi gerhana matahari, dua satelit, satu okulter, dan instrumen khusus yang disebut coronagraph, akan meniru gerhana matahari alami pada jarak 144 meter (472 kaki).

“Hal ini akan dicapai secara mandiri, tanpa bergantung pada orientasi lapangan,” menurut pernyataan ESA sebelumnya.

Meskipun sepasang satelit membutuhkan waktu 19,5 jam untuk mengorbit Bumi, menurut ESA, pasangan satelit tersebut akan mempertahankan formasi hanya selama enam jam di setiap orbit untuk mengurangi biaya bahan bakar. Struktur seperti itu, yang pertama dari jenisnya, akan terlihat oleh Mahkota.

Fitur matahari ini sangat redup sehingga hanya terlihat saat gerhana matahari alami, yang tidak berlangsung lama dan jarang terjadi.

“Kita tidak akan melihat gerhana matahari sedekat ini,” kata ahli astrofisika di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, yang tidak terlibat dalam misi Proba-3, dalam sebuah pernyataan.

Namun, katanya, akan sangat menyenangkan melihat gambar seperti itu selama berjam-jam, dibandingkan dengan durasi peristiwa gerhana yang berdurasi lima hingga 10 menit.

Koronagraf sering kali dilengkapi dengan okultisme, sehingga mampu memblokir piringan terang Matahari itu sendiri. Namun ia juga mengalami difraksi yang merusak data, karena cahaya tersebar di sekitar tepinya dan terkadang menyinari sinyal yang sangat lemah.

“Cara terbaik untuk mengurangi gangguan adalah dengan meningkatkan jarak antara okultasi dan coronagraph, dan itulah yang akan dilakukan Proba-3,” kata manajer proyek Proba-3 Damien Galano dalam sebuah pernyataan awal pekan ini.

Eropa untuk sementara tidak memiliki akses independen ke luar angkasa setelah peluncuran roket Ariane 5 dan belum meluncurkan penggantinya, Ariane 6. Eropa telah menunda tanggal kembalinya roket lainnya, Vega C, hingga akhir tahun 2024. Tidak perlu khawatir, cobalah. Mission-3 akan diluncurkan dari stasiun luar angkasa Sriharikota India.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *