Perokok dan Berambut Lurus, Bisa Jadi Leluhurmu Neanderthal

perokok dan berambut lurus bisa jadi leluhurmu neanderthal a032f6d

JAKARTA – Para ilmuwan banyak menemukan ciri-ciri manusia modern keturunan Neanderthal. Diantaranya adalah dan berambut lurus

Sekitar dua persen DNA manusia modern berasal dari Neanderthal DNA Neanderthal memiliki pengaruh yang kecil namun dapat dideteksi pada manusia saat ini, berasal dari zaman kuno ketika manusia dan Neanderthal berinteraksi secara genetis satu sama lain.

Daily Mail melaporkan pada Senin (1/1/2024) bahwa manusia modern yang menyebar dari Afrika ke Asia sekitar 60.000 tahun lalu diyakini telah melakukan kontak dengan Neanderthal dan DNA Neanderthal.

“Gen Neanderthal mempengaruhi segalanya mulai dari rambut hingga kecanduan nikotin pada manusia modern,” kata ahli genetika Sebnam Unleuser. “DNA Nanderthal mewakili sebagian kecil genom manusia modern, dan efek ini hanyalah satu bagian dari teka-teki genetik yang membuat setiap individu unik,” kata Uneisler, yang bekerja di Regenerative Institute di London.

Manusia modern keturunan Neanderthal memiliki ciri-ciri sebagai berikut: Perokok

Bagian dari DNA Neanderthal secara signifikan meningkatkan risiko seseorang terkena kecanduan nikotin Para peneliti di Vanderbilt mengatakan urutan DNA ini mungkin memberi Neanderthal keunggulan adaptif ketika berpindah ke lingkungan baru, tetapi juga memiliki konsekuensi negatif, termasuk efek pada kemungkinan kecanduan nikotin.

Para peneliti juga menemukan beberapa varian DNA Neanderthal yang terkait dengan depresi, efek psikiatris, dan neurologis. “Penelitian menunjukkan hubungan antara DNA Neanderthal dan risiko kecanduan nikotin. “Manusia dengan keturunan Neanderthal mungkin memiliki peluang sedikit lebih besar untuk mengembangkan kecanduan nikotin,” kata Analysler.

2. Rambut tebal dan lurus

DNA Neanderthal mempengaruhi rambut manusia modern Orang dengan rambut tebal dan lurus mungkin memiliki DNA Neanderthal

3. Pagi kawan

Gen yang diwarisi dari manusia purba, termasuk Neanderthal, mungkin menentukan seberapa cepat manusia modern terbangun. Penelitian menunjukkan bahwa gen yang terkait dengan ritme sirkadian tubuh, yang mengatur kapan kita bangun dan tidur, berasal dari Neanderthal.

Peneliti Universitas Vanderbilt menemukan 16 varian yang terkait dengan kebangkitan dini pada manusia modern ditemukan dalam genom Neanderthal berusia 120.000 tahun dan Neanderthal berusia 52.000 tahun. Beberapa dari apa yang disebut gen jam ini dikaitkan dengan ritme sirkadian, yang mungkin membantu manusia purba untuk bangun sebelum pindah ke daerah dengan variabilitas diurnal yang lebih besar.

“DNA Neanderthal dapat mempengaruhi ritme sirkadian dan pola tidur. Hal ini dapat dipengaruhi oleh faktor epigenetik seperti iklim, mobilitas sosial, dan paparan cahaya. “Manusia keturunan Neanderthal mungkin mengalami perbedaan siklus tidur,” kata Anlisler.

4. Dia mempunyai hidung yang besar

Menurut penelitian dari University College London, hidung “tinggi” dari atas ke bawah mungkin merupakan warisan materi genetik Neanderthal. Para peneliti menggunakan sukarelawan dari Amerika Latin dan membandingkan data genetik dengan foto wajah mereka.

Studi tersebut menemukan bahwa salah satu wilayah genom – ATF3 – mewarisi materi genetik dari Neanderthal dan mungkin merupakan hasil seleksi alam ketika manusia purba beradaptasi dengan iklim yang lebih dingin setelah meninggalkan Afrika. Para peneliti percaya bahwa hidung panjang membantu orang Afrika beradaptasi dengan cuaca dingin di luar.

5. Terinfeksi Covid-19

Pada bulan-bulan awal pandemi, sebuah penelitian menunjukkan bahwa wilayah kromosom yang diwarisi Neanderthal membuat manusia lebih rentan terhadap Covid-19. Orang yang wilayahnya diwarisi Neanderthal lebih mungkin terserang penyakit parah akibat Covid-19, termasuk masalah paru-paru.

Penelitian lebih lanjut oleh Universitas Tartu mengidentifikasi empat varian asal Neanderthal yang diyakini sebagai penyebabnya. Keempat varian tersebut diyakini terlibat dalam badai sitokin yang terjadi pada kasus Covid-19.

6. Kulit tidak berubah warna menjadi coklat meski terkena paparan sinar matahari

Gen Neanderthal dapat mempengaruhi apakah manusia modern mendapatkan kulit kecokelatan akibat sinar matahari dan apakah seseorang terkena sinar matahari atau tidak.

Sebuah studi tahun 2018 oleh Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology di Jerman membandingkan DNA dari 112.000 peserta dalam studi percontohan Biobank di Inggris dengan DNA dari Neanderthal. Para peneliti mengamati berbagai alel Neanderthal (tipe DNA) yang berkontribusi terhadap warna kulit dan rambut.

“Meskipun nenek moyang Neanderthal mungkin memiliki warna kulit terang atau gelap, beberapa memiliki alel yang terkait dengan warna kulit terang yang mungkin lebih tahan terhadap sinar UV di daerah dengan intensitas sinar matahari tinggi.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *