Sebelum Tutup, Zenius Pernah Raih Pendanaan dari Perusahaan Milik Bos GoTo hingga MDI Ventures

sebelum tutup zenius pernah raih pendanaan dari perusahaan milik bos goto hingga mdi ventures 369b647

kabarkutim.com.com, Jakarta – Startup teknologi pendidikan menutup operasinya setelah 20 tahun beroperasi. Penghentian sementara Zenius dilakukan sebagai respons terhadap permasalahan operasional.

“Kami telah mengambil langkah-langkah strategis dengan menghentikan sementara operasional, namun kami memastikan tidak akan berhenti berupaya untuk memenuhi dan mewujudkan visi mewujudkan Indonesia yang cerdas, cerah, dan segar,” ujarnya. CEO Zenius Sabda PS seperti disebutkan dalam Kanal Tekno kabarkutim.com. . com, Kamis (4/1/2023).

Bacaan Lainnya

Zenius pun menyayangkan karena langkah tersebut akan membuat pengguna tidak nyaman dan mengecewakan banyak pihak. “Kami memahami bahwa keputusan ini akan mengecewakan banyak pihak, terutama pengguna setia kami yang telah mendukung dan mempercayai kami selama ini,” kata Sabda.

Zenius juga meminta maaf dan mengapresiasi kepercayaan pengguna selama 20 tahun terakhir. “Terima kasih telah menjadi bagian dari Zenius selama 20 tahun terakhir,” ujarnya.

Sebelum menutup operasionalnya, Zenius sempat mendapat dari beberapa .

Dikutip dalam Tech In Asia, Zenius juga telah mendapat pendanaan dari beberapa investor. Pada Maret 2022, Zenius mengumumkan telah menerima pendanaan yang dipimpin oleh . Sedangkan MDI Ventures merupakan anak perusahaan Telkom yang bergerak di bidang usaha bisnis yang mencakup , sinergi, manajemen portofolio, penciptaan nilai, dan penggalangan dana.

Namun, masih belum ada kabar mengenai suntikan modal tersebut dan apakah modal tersebut akan masuk ke babak baru atau melanjutkan seri B di tahun 2021. Dana baru tersebut akan digunakan Zenius untuk mendukung perluasan proses pembelajaran individu bagi pengguna, salah satunya . adalah melalui pengembangan metode permainan.

Pendanaan tersebut juga akan menjadi modal bagi Zenius dalam upaya memperkuat model pembelajaran hybrid yang dikembangkan pasca akuisisi pusat pembelajaran Primagama.

Selain MDI Ventures, investor baru lainnya, Beacon Ventures Capital, perusahaan dagang dari perusahaan perbankan Thailand, Kasikorn Bank, juga terlibat dalam pembiayaan tersebut.

Sebelumnya investor tersebut adalah Alpha JWC Ventures, Openspace Ventures, dan grup Northstar, ibu kota CEO PT Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) . Pada tahun 2020, Zenius mengumumkan serangkaian pendanaan senilai $20 juta termasuk Northstar Group, Kineys Group, dan BeeNext.

Saat itu, Zenius akan menggunakan putaran pendanaan ini untuk meningkatkan pertumbuhan, mengembangkan teknologi yang tepat, dan memperluas penyediaan layanan di wilayah terpencil di Indonesia.

Patrick Walujo, co-founder dan Managing Director Northstar Group, mengatakan Zenius memiliki visi yang sama dengan Northstar Group.

“Kami sangat yakin dengan kombinasi teknologi yang kuat, talenta berkualitas tinggi, dan misi sosial yang berkelanjutan, Zenius mampu memberikan dampak yang signifikan dalam dunia pendidikan di Indonesia,” kata Patrick, pada 6 Maret 2020.

Sementara itu, Yansen Kamto, founder Kinesys Group mengaku terkesan dengan Zenius yang telah membantu jutaan pelajar di Indonesia.

“Kami yakin dengan pengalaman selama 15 tahun di dunia pendidikan Indonesia yang dinamis, Zenius akan mampu berkembang secara signifikan di masa depan. Untuk itu, kami siap mendukung penuh Zenius,” kata Yansen.

Seperti diberitakan sebelumnya, salah satu lembaga pendidikan ternama Zenius baru-baru ini membagikan kabar kurang mengenakkan kepada publik. Diketahui, Zenius memutuskan berhenti bekerja setelah 20 tahun.

Informasi penutupan operasi Zenius pertama kali dipublikasikan di akun Instagram @ecomurz. Kini, dalam keterangan resmi yang beredar, Zenius berhenti bekerja karena menghadapi kendala operasional.

“Zenius saat ini sedang mengalami kendala operasional dan kami sangat menyayangkan ketidaknyamanan yang ditimbulkan kepada pengguna kami,” kata Zenius.

Sementara itu, Zenius mengatakan penghentian operasional tersebut bersifat sementara. Ia berharap tidak berhenti, terutama untuk mencapai dan mewujudkan visinya.

“Kami telah mengambil langkah-langkah strategis dengan menghentikan sementara operasional, namun kami pastikan tidak berhenti berupaya menciptakan dan mewujudkan visi mewujudkan Indonesia yang cerdas, bahagia, dan segar,” ujarnya.

Zenius kembali menyampaikan permintaan maafnya atas keputusan malang tersebut. Apalagi bagi pihak-pihak yang merupakan pengguna setia Zenius dan mempercayai perusahaannya.

Selain itu, Zenius juga mengucapkan terima kasih kepada para penggunanya yang telah mengikuti perjalanannya sejak tahun 2004. Perusahaan ini telah berdiri selama 20 tahun dan merupakan perusahaan yang berperan di bidang pendidikan.

“Kami juga berterima kasih kepada para pengguna kami, yang telah menjadi pilar penting dalam perjalanan kami sejak tahun 2004. Dukungan dan kepercayaan mereka sangat penting bagi kami,” ujarnya.

“Zenius” masuk dalam trending topik di media sosial X (sebelumnya Twitter). Banyak pengguna yang membagikan bagaimana Zenius berperan dalam proses pembelajaran mereka.

“Saya telah menggunakan Zenius sejak videonya hitam putih dengan teks keras. Zenius itulah yang meningkatkan pemikiran saya. Zenius bukanlah awal pendidikan bagi saya. “Saya mendapat pekerjaan pertama, saya bisa keluar. dari garis kemiskinan dan kuliah dengan uang sendiri karena Zenius. Terima kasih @sabdaps,” tulis akun @sczeve.

“Zenius adalah salah satu hal yang paling penting dan berpengaruh dalam hidup saya. Pertama kali saya merasa pikiran saya terbuka dan saya merasa “tercerahkan” karena itu zenius,” kata @jaelussyahadat.

“Aku masih bingung harus mulai dari mana.. Menurutku tidak harus seperti ini.. tapi izinkan aku berterima kasih kepada Rifad atas apa yang telah dia lakukan hingga saat ini – Zenius. “Dari masa sekolah hingga pertengahan karirku , kontribusi terbesarnya adalah berkat Zenius. Tunggu dulu,” tulis @rifadanjar.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *